Cara budidaya ikan lele di kolam tembok, terpal, tanah

Budidaya Ikan Lele

Diposting pada

Bismillahirrahmanirrahim, Budidaya ikan lele merupakan salah satu peluang bisnis yang menguntungkan di Indonesia. Bagaimana tidak? Setiap hari semakin banyak warung makan yang menyediakan ikan lele, begitupun pasar dan supermarket yang juga menyajikan ikan lele setiap harinya.

Ikan lele merupakan salah satu ikan yang paling digemari dan paling populer di Indonesia. Rasa gurih dan harga murah ikan lele membuat ikan ini menjadi ikan yang banyak dikonsumsi masyarakat. Selain mengkonsumsinya Anda juga bisa mencoba untuk membudidayakannya dan dijadikan sebagai salah satu sumber penghasilan.

Usaha budidaya lele mudah dilakukan. Anda tidak perlu memiliki lahan luas untuk melakukan pemeliharaan ikan lele. Selain itu, Anda juga tidak perlu menunggu lama untuk memanennya. Tetapi tetap saja Anda harus tahu cara ternak lele yang benar.

Cara Budidaya Ikan Lele

Cara ternak lele

Ikan lele adalah ikan yang mudah untuk dipelihara. Ikan lele mampu hidup di dalam kondisi air apapun, tapi semakin baik kualitas airnya maka semakin baik juga pertumbuhan ikannya.

Tidak ada syarat tertentu dalam usaha peternakan ikan lele. Hanya ada 2 hal yang sebaiknya Anda perhatikan ketika akan melakukan ternak lele, yaitu suhu dan lokasinya. Ikan lele hidup di suhu 26-32 derajat celcius dan di lokasi dengan kisan pH 7-8.

Untuk lebih lengkapnya, berikut cara budidaya ikan lele untuk pemula.

1. Menyiapkan Kolam

Ikan lele bisa hidup di segala jenis kolam. Dan cara budidaya ikan lele di kolam terpal juga tidak jauh berbeda dengan cara budidaya ikan lele di kolam tembok dan tanah. Yang jelas, Anda harus membuat kolam dengan ukuran yang cukup agar ikan lele mendapatkan oksigen yang cukup.

Kolam berukuran 5×2 meter sudah cukup untuk menampung sekitar 1000 ekor benih ikan lele. Dengan perbandingan setiap meter persegi kolam menampung 100 ekor benih. Disamping kolam tembok dan tanah, cara budidaya ikan lele di kolam terpal menjadi yang paling murah dan praktis. Berikut cara membuat kolam terpal yang baik.

  1. Siapkan terpal khusus budidaya lele,
  2. Buat dasar kolam sesuai dengan ukuran yang diinginkan,
  3. Gali tanah sedalam 70 cm sampai 1 m. Lalu letakkan tanah hasil galian di samping kolam sebagai tanggul dengan tinggi 30-50 cm sehingga kolam tidak mudah jebol,
  4. Lalu buat beberapa pagar dari bambu yang disusun di atas tanggul dengan tinggi 35 cm. Pada bagian sisi kolam, pakai potongan bambu utuh yang tidak dibelah. Jadi tinggi kolamnya sekitar 125-130 cm,
  5. Isi kolam dengan air,
  6. Tunggu sampai 7 hari agar lumut dan fitoplankton tumbuh di dalam kolam supaya air tidak mudah keruh.

2. Memilih Bibit Ikan Lele

Pilih bibit unggul lele. Bibit unggul lele akan tumbuh besar, gesit dan tidak mudah terserang penyakit. Bibit unggul lele juga akan bergerak aktif dan agresif ketika diberi pakan. Dan bibit unggul lele biasanya akan menghasilkan lele yang memiliki warna terang dan sehat. Benih ikan lele yang baik biasanya memiliki ukuran 5-7 cm.

Salah satu jenis bibit lele yang bisa Anda coba untuk permulaan adalah ikan lele dumbo. Jenis bibit lele ini mudah didapatkan dan mudah dirawat. Kualitas dagingnya juga baik dan cukup tahan dari penyakit. Jenis ini juga mudah berkembang biak dengan jumlah yang banyak.

3. Sebelum Menebar Bibit Ikan Lele

Setelah kolam terisi air sedikit, sebaiknya Anda memasukkan pupuk kandang terlebih dahulu yang dikemas di dalam karung. Jika kolam Anda berukuran 5×2 meter, maka Anda bisa memakai pupuk 10-15kg/karungnya. Bagi 2 sama berat isi karung tersebut dan letakkan ke dalam kolam, bisa di pinggir atau tengah yang penting mengambang dan bisa bergerak. Setelah seminggu angkat kedua karung pupuk tersebut. Baru Anda bisa menebarkan bibit lele.

4. Penebaran Bibit Lele

Untuk menebar bibit ikan lele, siapkan wadah berupa ember bersih atau wadah lain yang terbuat dari plastik kemudian isi ember dengan bibit lele sebagian. Masukkan wadah ke dalam kolam dan biarkan bibit ikan lele keluar sendiri. Jangan masukkan semua bibit secara bersamaan dan mengeluarkannya secara paksa, hal itu dapat menyebabkan stres dan bibit menjadi mati.

Waktu terbaik untuk penebaran benih ikan lele adalah saat pagi atau malam hari. Karena pada saat itu sinar panas matahari tidak terik dan benih menjadi lebih tenang.

5. Pisahkan Ukuran Lele

Cara ternak lele agar menguntungkan selanjutnya adalah memisahkan ikan lele yang ukurannya berbeda. Pindahkan ikan lele yang berukuran lebih kecil dari ikan lele yang lainnya. Hal ini dilakukan guna menghindari ikan lele besar yang akan menyakiti ikan lele kecil sehingga kualitasnya bisa menurun. Anda bisa melakukan cara ini setelah usianya 20 hari.

6. Perawatan dan Pemberian Pakan

Setelah proses penebaran bibit dan pemisahan lele berhasil dilakukan, cara budidaya ikan lele di kolam terpal selanjutnya adalah memperhatikan kedalaman kolam dan kualitas airnya. Walaupun ikan lele dapat tumbuh di air berlumpur dengan banyak lumpur, Anda harus tetap memperhatikan kolamnya. Pastikan tidak ada limbah atau sampah di dasar kolam sehingga menyebabkan kualitas air tidak jernih.

Kedalaman kolam ikan lele biasanya sekitar 20 cm, pada bulan kedua 40 cm dan bulan ketiga 80 cm. Anda bisa menambahkan beberapa tanaman air di dalam kolam agar kolam teduh dan tidak panas. Tanaman air juga dapat menyerap racun yang ada di dalam air kolam.

Cara ternak lele yang baik adalah dengan memberinya pakan yang mengandung banyak nutrisi, sebagai contoh pakan jenis sentrat 781-1. Anda juga bisa memberikan pakan berupa keong mas, plankton, cacing- atau pellet L1. Pemberian pakan baiknya dilakukan 3 kali sehari, pada pagi, siang dan malam hari. Anda juga bisa menambahkan jam makan tambahan jika diperlukan.

Jika sedang hujan, hindari penebaran pakan karena dapat memunculkan pencemaran zat asam pada pakan. Pakan yang tercemar dapat mengganggu kesehatan ikan. Tunggu sampai hujan reda baru beri pakan lagi.

Dan yang terakhir sebaiknya jangan kuras air kolam sebelum tiba masa panen, walaupun begitu tetap perhatikan kualitasnya.

7. Masa Panen

Ikan lele sudah dapat dipanen setelah 2-3 bulan. Takaran ikan lele pada masa panen adalah 7-8 ekor/kg. Gunakan alat panen yang halus dan licin agar tidak melukai badan ikan.

Cara memanen ikan lele yang baik adalah dengan menyurutkan air kolam terlebih dahulu. Selanjutnya gunakan serokan untuk menangkap ikan dan memasukkannya ke dalam wadah plastik. Anda juga bisa memakai jaring jika air kolam masih cukup banyak.

Pastikan Anda sudah memanen semua ikan lele dan tidak ada yang tertinggal sebelum menguras kolam dan menebar bibit baru.

Itulah tata cara ternak lele yang baik dan benar untuk pemula. Cara budidaya ikan lele di kolam tanah atau tembok juga sama seperti cara di atas, yang membedakan hanya jenis kolam yang digunakan saja. Terima kasih telah berkunjung ke Sudut Hewan, semoga bermanfaat.

One thought on “Budidaya Ikan Lele

  1. Terimakasih untuk artikel yang di share sangat membantu, Tutorialnya cukup lengkap gan. Jadi menambah referensi saya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *